1 Mei 2013

morfologi tumbuhan I


15.1. KORMUS DAN BAGIAN-BAGIANNYA
Kormus merupakan tumbuhan yang nyata memperlihatkan diferensiasi dalam tiga bagian pokok yaitu akar (radiks), batang (caulis) dan daun (folium). Ciri ini hanya dimiliki oleh Pteridophyta (tumbuhan paku) dan Spermatophyta (tumbuhan biji), sehingga keduanya dimasukkan dalam satu kelompok Cormophyta (tumbuhan kormus).
Pada tumbuhan terdapat bagian yang dipandang sebagai penjelmaan dari salah satu atau mungkin dua bagian pokok tadi, cth. :
1. Kuncup (gemma), penjelmaan batang dan daun.
2. Bunga (flos), penjelmaan batang dan daun.
3. Duri (spina), penjelmaan dahan maupun daun.
4. Alat-alat pembelit (cirrhus), dapat berasal dari daun atau dari dahan atau cabang.
5. Umbi (tuber), penjelmaan batang.
6. Rimpang (rhizoma), penjelmaan batang beserta daun-daunnya.
7. Umbi lapis (bulbus), penjelmaan batang dan daun.
Selain itu masih dapat ditemukan alat-alat lain yang biasanya lebih kecil atau lebih halus yang disebut alat tambahan atau alat pelengkap (organa accesoria), cth.:
• Rambut atau bulu (pilus)
• Sisik (lepis)
Lentisel (lenticulus), dll.
Bagian tumbuhan yang berguna untuk mengambil dan mengolah zat hara disebut alat hara (organum nutritivum), ch. Akar, daun, umbi, piala atau gelembung bagi tumbuh-tumbuhan tertentu untuk menangkap serangga, dll. Alat-alat tersebut disebut alat-alat pertumbuhan atau alat-alat vegetatif.
Bagian tumbuhan yang bertugas menghasilkan alat perkembangbiakan, disebut alat perkembangbiakan (organum reproductivum), ch.: bunga, buah, dan biji.
15.2. AKAR (Radix)
Akar biasanya bersifat sebagai berikut :
a. Terdapat dalam tanah, tumbuh kepusat bumi (geotrop) atau ke air (hidrotrop), meninggalkan udara atau cahaya.
b. Tidak berbuku, tidak beruas dan tidak mendukung daun–daun atau sisik-sisik maupun bagian lainnya.
c. Warna tidak hijau, biasanya kekuning-kuningan atau keputih-putihan
d. Ujung tumbuh terus, bentuk meruncing.
Fungsi Akar :
a. Memperkuat berdirinya tumbuhan,
b. Menyerap dan mendistribusikan air dan zat-zat makanan.
c. Kadang-kadang sebagai tempat penimbunan makanan.
Akar umumnya dibedakan atas :
a. Leher akar atau pangkal akar (collum); bersambungan dengan pangkal batang,
b. Ujung akar (apex radicis); bagian akar paling muda
c. Batang akar (corpus radicis); terdapat antara leher akar dan ujungnya
d. Cabang-cabang akar (radix lateralis); tidak bersambungan dengan pangkal batang; keluar dari akar pokok; dapat mengadakan percabangan lagi.
e. Serabut akar (fibrilla radicalis); cabang-cabang akar yang halus bentuk serabut.
f. Rambut-rambut akar atau bulu-bulu akar (pillus radikalis); merupakan penonjolan
sel-sel kulit luar akar yang panjang.
g. Tudung akar (calyptra); bagian akar paling ujung, berguna untuk melindungi ujung akar yang masih muda dan lemah.
Calon akar dalam lembaga disebut akar lembaga (radicula)
Berdasarkan perkembangan akar lembaga terdapat dua sistem perakaran :
a. Sistem akar tunggang; akar lembaga tumbuh menjadi akar pokok. Akar tunggang ( radix primaria) adalah akar pokok yang berasal dari akar lembaga.
b. Sistem akar serabut; akar lembaga mati kemudian muncul akar-akar yang sama besar dari pangkal batang. Akar serabut (radix adventicia) dinamakan akar liar, bentuknya seperti serabut.
Berdasarkan percabangan dan bentuknya, akar tunggang dapat dibedakan atas :
a. Tidak atau sedikit bercabang sebagai tempat penimbunan makanan, bentuknya berupa :
1. Berbentuk seperti tombak (fungiformis), ch. akar lobak (Raphanus sativus L), wortel (Daucus carota I.). Akar ini dinamakan juga akar tombak atau akar pena.
2. Berbentuk gasing (napiformis), pangkal akar besar membulat, ch. bengkuang (Pachyrrhizus erosus Urb.), biet (Beta vulgaris L.). Dinamakan juga akar gasing.
3. Berbentuk benang (filiformis), jika akar tunggang kecil panjang seperti akar serabut, ch. pada kratok (Phaseolus lunatus L).
b. Akar tunggang yang bercabang (ramosus), biasanya terdapat pada pohon-pohon umumnya yang ditanam dari biji.
Pada sistem akar serabut terdapat beberapa bentuk sebagai berikut :
1. Akar serabut kecil-kecil berbentuk benang, ch. padi (Oryza sativa L. ),
2. Akar serabut keras dan besar seperti tambang, ch. kelapa (Cocos nucifera L.),
3. Akar serabut besar-besar, ch. pandan (Pandanus tectorius Sol.).
b. Akar gasing
Akar yang mempunyai sifat dan tugas khusus :
1. Akar udara atau akar gantung (radix aereus); Akar ini keluar dari bagian-bagian di atas tanah, menggantung di udara dan tumbuh ke arah tanah, bertugas membantu penyerapan air dan udara, contohnya akar anggrek kala jengking (Arahnis flosaeris), setelah mencapai tanah
kemudian berkelakuan sepeti akar biasa dan bagian yang di atas tanah berubah menjadi batang, contohnya pada beringin (Ficus benyamina L.).
2. Akar penggerek atau akar penghisap (haustorium); yaitu akar-akar yang terdapat pada tumbuhan yang hidup sebagai parasit dan berguna untuk menyerap air maupun zat makanan dari inangnya, contohnya pada benalu (Loranthus). Dapat juga merupakan akar-akar yang pendek yang melekat pada tuan rumahnya tetapi juga menghisap air dan zat makanan, contohnya pada endak-endak cacing (Cuscutha australia L.).
3. Akar pelekat (radix adligans); yaitu akar-akar yang keluar dari buku-buku batang memanjat dan berguna untuk menempel pada penunjangnya saja, misalnya pada lada (Piper nigrum L.), sirih (Piper betle L.).
4. Akar pembelit (cirrhus radicalis); juga untuk memanjat tetapi dengan memeluk penopangnya, misalnya pada vanili (Vanila planifolia Andr.).
5. Akar nafas (pneumatophora); yaitu cabang-cabang akar yang tumbuh tegak lurus ke atas hingga muncul dari permukaan tanah atau air tempat tumbuhnya. Akar ini mempunyai liang- liang tempat masuknya udara, contohnya pada bogem (Sonneratia) dan kayu api (Avicennia).
6. Akar tunjang atau akar enggrang; yaitu akar-akar yang tumbuh dari bagian bawah batang ke segala arah dan seakan-akan menunjang batang agar tidak rebah. Akar ini juga berfungsi untuk mengambil oksigen dari udara. Contohnya pada pandan (Pandanus tectorius Sol.) dan bakau (Rhizophora conjugata L.).
7. Akar lutut; yaitu akar yang tumbuh ke atas kemudian membengkok lagi masuk ke dalam tanah sehingga nampak seperti lutut yang dibengkokkan. Akar ini berguna sebagai alat bantu pernafasan, contohnya pada Bruguiera parvifolia W. et A.).
8. Akar banir; yaitu akar berbentuk seperti papan untuk memperkokoh berdirinya batang pohon yang tinggi besar, contohnya pada sukun (Artocarpus communis G. Forst.), kenari (Canarium commune L.).
15.3. BATANG (CAULIS)
Sifat-Sifat Batang :
a. Umumnya berbentuk bulat seperti silinder, bersifat aktinomorf
b. Terdiri atas ruas – ruas dibatasi oleh buku- buku dan pada buku ini terdapat daun.
c. Tumbuh keatas menuju cahaya matahari ( bersifat fototrop atau heliotrop).
d. Biasanya pertumbuhannya tidak terbatas.
e. Kebanyakan memiliki percabangan.
Tugas – Tugas Batang
a. Mendukung bagian tumbuhan diatasnya yaitu daun, bunga dan buah.
b. Memperluas bidang asimilasi.
c. Jalan pengangkutan air dan zat- zat makanan dari bawah keatas dan jalan pengangkutan hasil- hasil asimilasi dari atas kebawah.
d. Tempat penimbunan zat – zat makanan cadangan.
Berdasarkan ada tidaknya batang, tumbuhan dibedakan menjadi:
a. Tumbuhan yang tidak berbatang (planta acaulis).
Tumbuhan tidak mempunyai batang sesungguhnya, karena batang amat pendek, semua daun tersusun rapat merupakan satu roset, ch. Sawi (Brassica juncea).
b. Tumbuhan Yang Jelas Berbatang dibedakan atas :
Batang basah (herbaceus); batang lunak dan berair, ch. bayam (Amaranthus sp).
Batang berkayu (lignosus) yaitu batang keras dan kuat karena terdiri atas kayu,
ch. pohon (arbores) dan semak (frutices).
Batang Rumput (calmus) yaitu batang tidak keras, mempunyai ruas- ruas yang nyata dan sering kali berongga. ch. padi (Oryza sativa).
Batang mendong (calamus) seperti batang rumput tetapi mempunyai ruas- ruas yang lebih panjang ch. tumbuhan sebangsa teki (Cyperaceae). Page 7
Morfologi Batang
1. Dilihat dari segi bentuk penampang melintangnya batang dibedakan menjadi: :
a. Bulat (teres), ch. Bambusa sp, Cocos nucifera L.
b. Bersegi (angularis) dibedakan atas :
Bangun segi tiga (Triangularis). ch. rumput teki (Cyperus rotundus)
Segi empat (quadrangularis), ch Markisa (Passiflora quadrangularis).
c. Pipih dan biasanya lalu melebar menyerupai daun dan mengambil alih tugas daun.
Dibedakan menjadi :
Filokladia (phyllocladium), jika amat pipih dan mempunyai pertumbuhan yang
terbatas, ch. jakang (Muehlenbeckia platyklada).
Kladodia (kladodium), jika masih tumbuh terus dan mengadakan percabangan,
ch. kaktus (Opuntia vulgaris Mill).
2. Permukaan batang dapat dibedakan menjadi :
a. Licin (laevis) ch. Jagung (Zea mays L).
b. Berusuk (costatus ), jika pada permukaanya terdapat rigi- rigi yang membujur. ch. Iler (Coleus scutellariodes)
c. Beralur (sulkatus), biasanya batangnya bersegi tetapi pada sudut – sudutnya terdapat pelebaran yang tipis. ch. Ubi (Dioscorea alata).
Permukaan batang dapat dibedakan pula menjadi:
a. Berambut (pilosus), ch. Nicotiana tabacum
b. Berduri (spinosus), ch. Mawar (Rosa sp).
c. Memperlihatkan bekas - bekas daun, ch Pepaya (Carica papaya).
d. Memperlihatkan bekas- bekas daun penumpu, ch. Nangka (Arthocarpus integra).
e. Memperlihatkan banyak lentisel, ch. Sengon (Albizzia stipulata).
f. Keadaan- keadaan lain, ch. lepasnya kerak pada Psidium guajava
3. Berdasarkan arah tumbuh batang, maka batang dibedakan menjadi:
a. Tegak lurus (erectus), jika arahnya lurus keatas ch, Carica papaya.
b. Menggantung (dependens, pendulus), jenis- jenis tumbuhan epifit, ch.anggrek (Orchidaceae).
c. Berbaring (humifisus), jika batang terletak pada permukaan tanah, ch. semangka Citrullus vulgaris.
e. Menjalar atau merayap (repens), batang berbaring tetapi dari buku- bukunya keluar akar-akar, ch. ubi jalar (Ipomea batatas).
f. Serong keatas atau condong (ascendens), pangkal batang seperti hendak berbaring tetapi jalannya membelok keatas, ch. kacang tanah (Arachis hipogea).
g. Mengangguk (nutans); batang tumbuh tegak lurus keatas tetapi ujungnya lalu membengkok kebawah, ch. Helianthus annus.
h. Memanjat (scandens); batang tumbuh keatas dengan menggunakan penunjang.
i. Membelit (volubillis); batang naik keatas, tetapi tidak menggunakan alat- alat khusus
dan dibedakan menjadi :
- membelit kekiri ch. Clitorian ternatea
- membelit kekanan, ch. Dioscorea hispida Dennst.
4. Percabangan Batang
Percabangan batang dibedakan atas :
1. Percabangan Monopodial yaitu batang selalu tampak jelas, karena lebih besar dan lebih panjang, ch. cemara (Casuarina equisetifolia L).
2. Simpodial batang pokok sukar ditentukan, ch. sawo manila (Achras zapota L).
3. Percabangan menggarpu atau dikotom, yaitu setiap kali bercabang terjadi dua cabang yang sama besarnya.Ch. paku endam (Gleichenia linearis Clarke).
Cabang besar yang biasanya langsung keluar dari batang pokokn disebut dahan (ramus) sedang cabang – cabang yang kecil dinamakan ranting (ramulus).
5. Cabang dapat dibedakan menjadi :
a. Geragih (flagellum, stolo) yaitu cabang – cabang yang tumbuh merayap dan dari buku –
bukunya keatas keluar tunas baru dan kebawah tumbuh akar- akar. Cabang ini dibedakan
lagi menjadi :
- merayap diatas tanah, ch. pada daun kaki kuda (Centella asiatica)
- merayap didalam tanah, ch. teki (Cyperus rotundus).
b. Wiwilan atau tunas air (Virga singularis)yaitu cabang yang biasanya tumbuh cepat dengan ruas – ruas yang panjang dan seringkali berasal dari kuncup yang tidur atau kuncup-kuncup liar, ch. kopi (Coffea sp).
c. Sirung panjang (Virga) yaitu cabang – cabang yang biasanya merupakan pendukung daun
– daun dan mempunyai ruas- ruas yang cukup panjang. Cabang ini mandul (steril).
d. Sirung Pendek (virgula atau virgulla sucrescens),cabang- cabang kecil dengan ruas- ruas yang pendek yang selain pendukung daun juga pendukung bunga dan buah, cabang ini biasanya subur (fertil).
6. Arah tumbuh cabang dibedakan sebagai berikut:
a. Tegak (fastigiatus) yaitu jika sudut antara batang dengan cabang amat kecil sehingga arah tumbuh cabang hanya pada pangkalnya saja, ch. Coffea sp.
b. Condong keatas (patens) jika cabang dengan batang pokok membentuk sudut kurang lebih 45′, ch. pohon cemara (Casuarina equasetifolia).
c. Mendatar (horizontalis) cabang dgn batang membentuk sudut 90′, ch.Ceiba petandra.
d. Terkulai (declinatus), jika cabang pada pangkalnya mendatar tetapi lalu ujungnya melengkung kebawah, ch. Coffea robusta.
e. Bergantung (pendulus)yaitu cabang – cabang yang tumbuhnya kebawah ch. cabang – cabang tertentu pada Salix sp.
7. Berdasarkan Panjang atau pendeknya umur dari suatu tumbuhan maka
tumbuhan dibedakan menjadi:
a. Tumbuhan annual (anuus) yaitu tumbuhan yang umurnya pendek, umurnya kurang dari satu tahun sudah mati, ch. tumbuhan palawija.
b. Tumbuhan bienial (biennis) yaitu tumbuhan tumbuh sampai menghasilkan biji (keturunan baru) memerlukan waktu dua tahun, ch. biet (Beta vulgaris L).
c. Tumbuhan menahun atau tumbuhan keras yaitu tumbuhan dapat mencapai umur sampai puluhan atau ratusan tahun, ch. golongan semak, perdu atau pohon.


. DAUN (Folium)
Bagian tempat melekatnya daun, dinamakan buku-buku (nodus) batang. Dan tempat di atas daun yang merupakan sudut antara batang daun dinamakan ketiak daun (axilla). Daun biasanya tipis melebar, kaya akan suatu zat warna hijau yang dinamakan klorofil, oleh karena itu, daun biasanya berwarna hijau.
Fungsi daun bagi tumbuh-tumbuhan, yaitu sebagai alat untuk:
1. Mengambil zat-zat makanan (resorbsi), terutama yang berupa gas (CO2).
2. Mengolah zat-zat makanan (assimilasi)
3. Menguapkan air (transpirasi)
4. Bernafas (respirasi)
Tumbuhan mengambil zat-zat makanan dari lingkungannya. Air beserta garam-garam diambil dari tanah oleh akar, sedangkan gas CO2 diambil dari udara melalui mulut daun (stoma).
Zat-zat tersebut diolah menjadi zat organik. Pengolahan zat anorganik menjadi zat organic ini dilakukan oleh daun (sesungguhnya zat hijau daun atau klorofilnya) dengan bantuan sinar matahari. Proses ini disebut dengan assimilasi
Bagian- bagian Daun
Daun yang lengkap mempunyai bagian-bagian berikut:
1. Upih daun atau pelepah daun (vagina),
2. Tangkai daun (petiolus),
3. Helaian daun (lamina).
Tumbuhan yang memiliki daun lengkap tidak banyak jenisnya, ch. pisang (Musa
paradisiaca L.), pinang (Areca catechu L.), bambu (Bambusa sp), dll. Kebanyakan tumbuhan memiliki daun yang kehilangan satu atau dua bagian dari tiga bagian tersebut. Daun yang
demikian dinamakan daun tidak lengkap.
Susunan daun yang tidak lengkap ada beberapa kemungkinan:
1. Hanya terdiri atas tangkai dan helaian saja; disebut daun bertangkai.
Ch.: nangka (Artocarpus integra), mangga (Mangifera indica), dll.2
. Daun terdiri atas upih dan helaian, disebut daun berupih atau daun berpelepah. Ch.: padi (Oryza sativa), jagung (Zea mays), dll.
3. Daun yang terdiri atas helaian saja, tanpa upih dan tangkai, helaian langsung duduk atau melekat pada batang. Daun demikian dinamakan daun duduk (sessilis), seperti pada biduri (Calotropis gigantea). Daun duduk dapat mempunyai pangkal yang demikian lebarnya seakan-akan melingkari batang atau memeluk batang, oleh sebab itu dinamakan daun memeluk batang (amplexi caulis) ch. pada tempuyung (Sonchus oleraceus).
Bagian daun yang memeluk batang itu seringkali bangunnya membulat dan disebut telinga daun.
4. Daun hanya terdiri atas tangkai saja, tangkai tadi biasanya lalu menjadi pipih menyerupai helaian daun semu atau palsu, dinamakan: filodia, seperti terdapat pada berbagai jenis pohon Acacia yang berasal dari Australia, ch.: Acacia auriculiformis.
Alat-alat tambahan atau pelengkap pada daun :
1. Daun penumpu (stipula), berupa dua helai lembaran daun yang kecil, terdapat dekat pangkal tangkai daun berguna untuk melindungi kuncup yang masih muda. Pada kacang kapri (Pisum sativum) daun penumpu itu besar dan lebar. Pada pohon nangka (Artocarpus integra) daun penumpunya mudah gugur, tetapi pada mawar (Rosa sp)
tinggal lama dan baru gugur bersama-sama daunnya.
Menurut letaknya, daun penumpu dapat dibedakan atas:
Daun penumpu yang bebas (stipulae liberae), terdapat di kanan kiri pangkal tangkai daun, ch. pada kacang tanah (Arachis hypogaea).
Daun penumpu yang melekat pada kanan kiri pangkal tangkai daun (stipulae adnatae) ch. pada mawar (Rosa sp).
Daun penumpu yang berlekatan menjadi satu dan terdapat di dalam ketiak daun (stipula axillaries atau stipula intrapetiolaris).
Daun penumpu yang berlekatan menjadi satu terdapat berhadapan dengan tangkai daun dan biasanya agak lebar hingga melingkari batang (stipula petiolo opposite atau stipula antidroma).
Daun penumpu yang berlekatan dan terdapat diantara dua tangkai daun seperti pada tumbuhan yang pada buku-buku batangnya mempunyai dua daun yang duduk berhadapan, ch. pada mengkudu (Morinda citrifolia). Daun penumpu yang demikian dinamakan daun penumpu antar tangkai (stipula interpetiolaris)
2. Selaput bumbung (ochrea atau ocrea), berupa selaput tipis yang menyelubungi pangkal suatu ruas batang, jadi terdapat di atas suatu tangkai daun. Selaput bumbung dianggap sebagai daun penumpu yang kedua, sisinya saling berlekatan dan melingkari batang, terdapat pada Polygonom sp.
3. Lidah-lidah (ligula), suatu selaput kecil yang biasanya terdapat pada batas upih dan helaian daun pada rumput (Graminae). Alat ini berguna untuk mencegah mengalirnya air hujan kedalam ketiak antara batang dan upih daun, sehingga kemungkinan pembusukkan dapat dihindarkan.
Upih Daun atau Pelepah Daun (vagina)
Daun yang berupih umumnya terdapat pada tumbuhan yang tergolong tumbuhan berbiji tunggal (Monocotyledoneae), antara lain suku rumputan (Graminae), suku empon-empon (Zingiberaceae), pisang (Musa sapientum), golongan Palma (Palmae), dll. Selain untuk melekat pada batang dan memeluk batang, upih daun juga berfungsi sebagai:
• Sebagai pelindung kuncup yang masih muda, ch. pada tanaman tebu (Saccharum officinarum).
• Memberi kekuatan pada batang tanaman. Upih daun semuanya membungkus batang, sehingga batang tidak tampak, ch. pada pisang (Musa paradisiacal). Batang yang tampak pada pisang bukanlah batang tanaman yang sebenarnya melainkan batang semuPage 15
Tangkai Daun (Petiolus)
Umumnya tangkai daun berbentuk silinder dengan sisi atas agak pipih dan menebal pada pangkalnya. Berdasarkan penampang melintangnya dapat dijumpai hal-hal berikut:
Bulat dan berongga, ch. tangkai daun papaya (Carica papaya)
Pipih dan tepinya melebar (bersayap), ch. pada jeruk (Citrus sp)
Bersegi, ch. pada Cyperus sp.
Setengah lingkaran dan seringkali sisi atasnya beralur dangkal atau beralur dalam seperti pada tangkai daun pisang.
Adapula tangkai daun yang menebal pada pangkal dan ujungnya, ch. pada daun pohon kupu-kupu (Bauhinia purpurea). Bila dilihat permukaannya, tangkai daun ada yang memperlihatkan kerutan-kerutan, sisik-sisik, rambut-rambut, lenti sel, dll.
Sifat-sifat daun yang perlu diperhatikan yaitu:
1. bangun helaiannya (circumscriptio)
2. ujungnya (apeks)
3. pangkalnya (basis)
4. susunan tulang-tulangnya (nervatio atau venatio)
5. tepinya (margo)
6. daging daunnya (intervenium), dan sifat-sifat lain lagi, ch. keadaan permukaan atas maupun bawahnya (gundul, berambut atau lainnya), warna dll. Page 17
Bentuk (helai) daun (circumscripto).
1. Bulat atau bundar (orbicularis); panjang : lebar = 1 : 1, contohnya pada teratai besar (Nelumbium nelumbo Druce).
2. Perisai (peltatus); contohnya pada daun jarak (Ricinus communis).
3. Jorong (ovalis atau ellipticus); panjang : lebar = 1 ½ - 2 : 1, contohnya daun nangka
(Artocarpus integra Merr.) dan nyamplung (Calophyllum inophyllum L.).
4. Memanjang (oblongus); panjang : lebar = 2 ½ - 3 : 1, contohnya daun srikaya (Annona squamosa L.) dan sirsak (Annona muricata L.).
5. Lanset (lanceolatus); panjang : lebar = 3 - 5 : 1, contohnya daun kamboja (Plumiera acuminata Ait.). oleander (Nerium oleander L.).
6. Bulat telur (ovatus); contohnya daun kembang sepatu (Hibiscus rosa-sinensis L.).
7. Segitiga (triangularis); segitiga sama kaki, ch. bunga pukul empat (Mirabilis jalapa L.).
8. Delta (deltoides); segitiga sama sisi, contohnya daun air mata pengantin (Antigonon leptopus Hook. Et Arn).
9. Belah ketupat (rhomboideus); contohnya anak daun bengkuwang.
10. Jantung (cordatus); contohnya daun waru (Hibiscus tiliaceus L.).
11. Ginjal (reniformis); contohnya daun pegagan (Centella asiatica Urb.).
12. Anak panah (sagittatus); contohnya daun eceng (Sagittaria sagittifolia L.).tombak (hastatus); contohnya daun wewehan (Monochoria hastata Solms).
13. Bertelinga (auriculatus); contohnya daun tempuyung (Sonchus asper Vill.).
14. Bulat telur sungsang (obovatus); contohnya daun sawo kecik (Manilkara kauki Dub.).
15. Jantung sungsang (obcordatus); misalnya daun sidaguri (Sida retusa L.).
16. Segitiga terbalik atau pasak (cuneatus); ch. anak daun semanggi (Marsilea crenata).
17. Garis (linearis); contohnya daun-daun rumput gramineae.
18. Pita (ligulatus); contohnya daun jagung (Zea mays L.).
19. Pedang (ensiformis); contohnya daun nenas seberang (Agave sisalana Per.).
20. Paku atau dabus (subulatus); contohnya daun Araucaaria cunninghamii Ait.).
21. Jarum (acerosus); contohnya daun pinus (Pinus merkusii Jungh. & De Vr.).
Ujung Daun (Apex Folii)
1. Runcing (acutus); kedua tepi kanan dan kiri ibu tulang daun bertemu dengan membentuk sudut lancip, contohnya pada daun olenader (Nerium olender L.)
2. Meruncing (acuminatus); seperti pada ujung runcing tetapi titik pertemuan lebih ke depan lagi, contohnya daun sirsak (Annona muricata L.)
3. Tumpul (obtusus); contohnya pada sawo kecik (Manilkara kauki Dub.)
4. Membulat (rotundatus); ujung daun membentuk semacam busur, contohnya daun kaki kuda (Centella asiatica Urb.), daun teratai besar (Nelumbium nelumbo Druce).
5. Rompang (truncatus); ujung daun membentuk garis rata, contohnya anak daun se manggi
(Marsilea crenata Presl.), daun jambu monyet (Anacardium occidentale L.).
6. Terbelah (retusus); ujung daun membentuk lekukan, ch. daun sidaguri (Sida retusa L.)
7. Berduri (mucronatus); ujung daun merupakan suatu duri, contohnya daun nenas seberang (Agave sp).
Pangkal Daun (Basis Folii)
1. Runcing (acutus); biasanya terdapat pada daun memanjang, lanset, dll.
2. Meruncing (acuminatus); biasanya pada daun bulat telur sungsang atau bentuk sudip.
3. Tumpul (obtusus); biasanya pada daun bentuk bulat telur, jorong.
4. Membulat (rotundatus); pada daun bangun bulat telur, jorong.
5. Rompang (truncatus); terdapat pada daun bangun segitiga, delta, dan tombak.
6. Berlekuk (emarginatus); terdapat pada daun bangun jantung, ginjal, dan anak panah.
Berdasarkan susunan tulangnya daun dapat dibedakan atas :
1. Daun bertulang menyirip (penninervis), umum terdapat pada golongan Dicotyledon.
2. Daun bertulang menjari (palminervis), contohnya daun pepaya (Carica papaya L.), jarak
(Ricinus communis L.), kapas (Gossypium sp).
3. Daun bertulang melengkung (cervinervis), umumnya terdapat pada tumbuhan golongan
Monocotyledoneae contohnya genjer (Limnocharis flava Buch.), gadung (Dioscorea hispida Dennst.).
4. Daun bertulang sejajar atau lurus (rectinervis), umumnya terdapat pada golongan rumput (Gramineae), teki (Cyperaceae).
Tepi Daun (Margo Folii)
Secara garis besar tepi daun dapat di bagi menjadi dua macam, yaitu:
1. Integer (rata), ch. pada daun Nangka (Artocarpus integra Merr.)
2. Divisus (bertoreh), dapat dibedakan menjadi dua golongan:
a. Toreh-toreh yang tidak mempengaruhi atau mengubah bagun asli daun
Toreh biasanya tak seberapa dalam, letaknya tidak bergantung pada jalannya tulang-
tulang daun, disebut toreh yang merdeka. Torehnya sendiri dinamai “sinus” untuk dan “angulus” untuk bagian tepi daun yang menonjol keluar.
Tepi Daun Dengan Toreh Yang Merdeka
Toreh amat dangkal dan kurang jelas, sehingga sukar untuk dikenal, terbagi atas :
1. Serratus (bergerigi), jika sinus dan angulus sama lancipnya, ch. Lantana camara L.
2. Biserratus ( bergerigi ganda atau rangkap), angulus cukup besar, dan tepinya bergerigi lagi.
3. Dentatus (bergigi), sinus tumpul dan angulus lancip, ch. daun beluntas (Pluchea indica ).
4. Crenatus (beringgit), sinus tajam angulus tumpul, ch. cocor bebek (Kalanchoe pinnata ).
5. Repandus (berombak), jika sinus dan angulusnya sama-sama tumpul, ch. daun air mata pengantin (Antigonon leptopus Hook et Arn.).
Berdasarkan dalamnya toreh dibedakan atas :
1. Lobatus (berlekuk), yaitu jika dalamnya toreh kurang daripada setengah panjangnya tulang-tulang yang terdapat dikanan kirinya.
2. Fissus (bercangap), jika dalamnya toreh kurang lebih sampai ditengah panjang tulang-tulang daun di kanan-kirinya.
3. Partitus (berbagi), jika dalamnya toreh melebihi setengah penjangnya tulang-tulang daun di kanan kirinya.
Sebutan untuk mencandra tepi daun yang bertoreh dalam dan besar ini merupakan kombinasi antara sifat toreh dengan susunan tulang daunnya, sehingga diberi istilah sbb :
1. Pinnatilobus (berlekuki menyirip), tepi berlekuk mengikuti susunan tulang daun yang menyirip, ch. pada daun terong (Solanum melongena L.).
2. Pinnatifidus (bercanggap menyirip), tepi bercangap, sedang daunnya mempunyai susunan tulang yang menyirip, ch. daun keluwih (Artocarpus communis Forst.)
3. Pinnatipartitus (berbagi menyirip), tepi berbagi dengan susunan tulang yang menyirip, ch. daun kenikir (Cosmos caudatus M. B. K. ) dan sukun (Artocarpus communis Forst.)
4. Palmatilobus (berlekuk menjari), tepi berlekuk , susunan tulang daun menjari, ch. daun jarak pagar (Jatropa curcas L.), kapas (Gossypium sp.).
5. Palmatifidus (bercangap menjari), jika tepinya bercanggap, sedang susunan tulangnya menjari, ch. daun jarak (Ricinus communis L.).
6. Palmatipartitus (berbagi menjari), jika tepi berbagi, sedang daunnya mempunyai susunan tulang yang menjari, ch. daun ketela pohon (Manihot utilissima Pohl.).
Permukaan Daun.
a. Licin (laevis), permukaan daun dapat terlihat :
- mengkilat (nitidus), ch. sisi atas daun kopi (Coffea robusta Lindl.), beringin (Ficus benjamina L.),
- suram (opacus), ch. daun ketela rambat (Ipomoea batatas Poir.),
- berselaput lilin (pruinosus), ch. sisi bawah daun pisang (Musa paradisiaca L.), daun tasbih (Canna hybrida Hort.),
b. Gundul (glaber), ch. daun jambu air (Eugenia aquea Burm.).
c. Kasap (scaber), ch. daun jati (Tectona grandis L.)
d. Berkerut (rugosus), ch. daun jarong (Stachytarpheta jamaicensis Vahl.), jambu biji (Psidium guajava L.).
e. Berbingkul-bingkul (bullatus), seperti berkerut , tetapi kerutannya lebih besar ch. daun air mata pengantin (Antigonon leptopus Hook et Arn.)
f. Berbulu (pilosus), jika bulu halus dan jarang-jarang , ch. daun tembakau (Nicotiana tobacum G. Don.)
g. Berbulu halus dan rapat (villosus), berbulu sedemikian rupa, sehingga jika diraba terasa seperti laken atau beludru.
h. Berbulu kasar (hispidus), jika rambut kaku dan jika diraba terasa kasar, ch. daun gadung (Dioscorea hispida Dennst.)
i. Bersisik (lepidus), seperti ch. sisi bawah daun durian (Durio zibethinus Murr.).
Daun majemuk (Folium compositum)
- Jika pada tangkai daunnya hanya terdapat satu helaian daun saja dinamakan daun tunggal (folium complex)
- Jika tangkainya bercabang-cabang, dan pada tangkai cabang ini terdapat helaian daun, disebut daun majemuk (Folium compositum)
Suatu daun majemuk dapat dipandang berasal dari satu daun tunggal, yang torehnya sedemikian dalamnya, sehinnga bagian daun diantara toreh-toreh itu terpisah satu sama lain, dan masing-masing merupakan satu helaian tersendiri.
Pada suatu daun majemuk dapat kita bedakan bagian-bagian berikut:
a. ibu tangkai daun (petiolus communis), bagian daun majemuk yang menjadi tempat duduknya helaian-helaian daun, yang masing-masing dinamakan anak daun (foliolum).
Ibu tangkai daun ini dapat dipandang merupakan penjelmaan tangkai daun tunggal ditambah dengan ibu tulangnya. Oleh sebab itu kuncup ketiak pada daun majemuk, letaknya diatas pangkal ibu tangkai pada batang.
b. Tangkai anak daun (petiololus), yaitu cabang-cabang ibu tangkai yang mendukung anak daun. Bagian ini dapat dianggap sebagai penjelmaan pangkal suatu tulang cabang pada daun tunggal, oleh sebab itu didalam ketiaknya tidak pernah terdapat suatu kuncup
c. Anak daun (Foliolum). Bagian ini sesungguhnya adalah bagian-bagian helaian daun yang karena dalam dan besarnya toreh menjadi terpisah-pisah.
d. upih daun (vagina), yaitu bagian dibawah ibu tangkai yang lebar dan biasanya memeluk batang, seperti dapat kita lihat pada daun pinang (Areca catecu L).
Pada daun majemuk semua anak daun terjadi bersama dan runtuh bersama pula.
Pada daun majemuk terdapat pertumbuhan yang terbatas, artinya tidak bertambah panjang lagi dan ujungnya tidak mempunyai kuncup.
Pada daun majemuk tak akan terdapat kuncup dalam ketiak anak daun.
Ada hal-hal yang jika kurang seksama pemeriksaanya dapat menyesatkan. ch.:
a. Pada pohon cerme (Phyllanthus acidus Skeels) dan belimbing wuluh (Averhoa belimbi L).
Kedua pohon ini mempunyai daun majemuk, tetapi daun majemuk ini sampai agak lama masih memperlihatkan pertumbuhan memanjang, sehinnga anak daunnya mempunyai umur yang berbeda, oleh karena itu juga tidak luruh berbarengan. Kita sering melihat anak daun pada pangkal ibu tangkai sudah runtuh,sedang pada ujungnya masih ada anak daun yang kelihatan segar.
b. Pada tumbuhan meniran (Phyllanthus niruri L) dan katu (Sauropus androgynus Merr) terdapat cabang-cabang dengan daun tunggal yang berseling yang tumbuh mendatar dari batang pokok dan terbatas pertumbuhannya (tidak bertambah panjang lagi) . Cabang-cabang berdaun ini bukan daun majemuk karena dari ketiak-ketiaknya pada waktu-waktu tertentu akan tampak keluar bunga yang kemudian jadi buah pula.
Menurut susunan anak daun pada ibu tangkainya, daun majemuk dapat dibedakan dalam dua golongan, yaitu:
1. Daun majemuk menyirip (pinnatus)
2. Daun majemuk menjari (palmatus)
3. Daun majemuk bangun kaki (pedatus)
4. Daun majemuk campuran (digitato pinnatus)
Daun majemuk menyirip
Daun majemuk menyirip dapat dibedakan dalam beberapa macam:
a. Daun majemuk menyirip beranak daun satu (unifoliolatus). Daun ini terlihat sebagai daun tunggal, tetapi tangkai daun memperlihatkan suatu persendian (articulatio), jadi helaian daun tidak langsung terdapat pada ibu tangkai. Sesungguhnya pada daun ini juga terdapat lebih dari satu helaian daun, hanya saja yang lain-lainya telah tereduksi, sehingga tinggal satu anak daun saja. Daun demikian ini biasanya kita dapati pada berbagai jenis pohon jeruk, ch. jeruk bali (Citrus maxima Merr), jeruk nipis (Citrus aurantifolia Sw), dll.
b. Daun majemuk menyirip genap (abrupte pinnatus). Disini terdapat sejumlah anak daun yang berpasang-pasangan di kanan kiri ibu tulang, oleh karena itu jumlah anak daunnya biasanya genap. Untuk menentukan apakah suatu daun majemuk menyirip genap atau tidak,
yaitu jika pada ujung ibu tangkai tidak terdapat suatu anak daun, berarti daun tersebut menyirip genap. Jadi bias saja satu daun majemuk menyirip genap mempunyai jumlah anak daun yang gasal. Daun majemuk menyirip genap a.l. pada pohon asam (Tamarindus indica
L) yang jumlah anak daun benar genap. Yang jumlah anak daunnya gasal ch. pohon leci (Litchi chinensis Sonn.) dan kepulasan (Nephelium mutabile B).
c. Daun majemuk menyirip gasal (imparipinnatus). Diujung ibu tangkai terdapat anak daun yang tersendiri (biasanya anak daun ini lebih besar dari pada yang lainnya), ch. daun pacar cina (Aglaia odorata Lour) dan mawar (Rosa sp).
Daun majemuk menyirip dapat dibedakan lagi menurut duduknya anak-anak daun pada ibu tangkai dan menurut besar kecilnya anak-anak daun :
a. daun majemuk menyirip dengan anak daun yang berpasang-pasangan, yaitu jika duduknya anak daun pada ibu tangkai berhadap-hadapan.
b. menyirip berseling, jika anak daun pada ibu tangkai duduknya berseling.
c. menyirip berselang-seling (interrupe pinnatus), yaitu jika anak-anak daun pada ibu tangkai berselang-seling pasangan anak daun yang lebar dengan pasangan anak daun yang sempit, ch. pada anak daun tomat (Solanum lycopersicum L).
Pada suatu daun majemuk dapat terjadi anak daun tidak langsung duduk pada ibu tangkainya, melainkan pada cabang ibu tangkai tadi. Daun majemuk ini dinamakan daun majemuk rangkap atau daun majemuk ganda. Sifat ini hanya terdapat pada daun majemuk menyirip.
Daun majemuk menyirip ganda dapat dibedakan atas :
1. majemuk menyirip ganda dua (bipinnatus), jika anak daun duduk pada cabang tingkat satu dari ibu tangkai.
2. majemuk menyirip ganda tiga (tripinnatusi), jika anak-anak daun duduk pada cabang tingkat dua dari ibu tangakai.
3. majemuk menyirip ganda empat, dst.
Daun menyirip ganda dibedakan lagi atas :
a. menyirip ganda dengan sempurna, yaitu jika tidak ada satu anak daunpun yang duduk pada ibu tangkai (biasanya yang menyirip genap).
b. menyirip ganda tidak sempurna, jika masih ada anak daun yang duduk langsung pada ibu tangkainya (biasanya yang menyirip gasal).
Contoh-contoh :
a. Daun majemuk menyirip genap ganda dua dengan sempurna, ch. daun kembang merak (Caesalpinia pucherima Sw) dan daun lamtoro (Leucaena glauca Benth)
b. Daun majemuk menyirip gasal dua tidak sempurna, ch. daun kirinyu (Sambucus javanica Bl).
c. Daun majemuk menyirip gasal rangkap tiga tidak sempurna, ch. daun kelor (Moringa oleifera Lamk).
Daun Majemuk Menjari (Palmatus atau Diginatus)
Daun majemuk menjari yaitu semua anak daunnya tersusun memencar pada ujung ibu tangkai seperti letaknya jari-jari pada tangan. Berdasarkan jumlah anak daunnya dibedakan sebagai berikut :
a. beranak daun dua (bifoliolatus), pada ujung ibu tangkai terdapat dua anak daun, ch. daun nam-nam (Cynometra cauliflora L)
b. beranak daun tiga (trifoliolatus), pada ujung ibu tangkai terdapat tiga anak daun, ch. pada pohon para (Hevea brasiliensis Muell).
c. beranak daun lima (quinquefoliolatus), pada ujung ibu tangkai terdapat lima anak daun, ch.daun maman (Gynandropis pentaphilla D.).
d. beranak daun tujuh (septemfoliolatus), jika ada tujuh anak daun pada ujung ibu tangkainya, ch. daun randu (Ceiba pentandra Gaertn).
Jika daun majemuk menjari mempunyai tujuh anak daun atau lebih, maka dikatakan beranak daun banyak (polyfoliolatus). pada daun randu (Ceiba pentandra Garenthn). Daun majemuk menjari yang bersifat ganda, ch. : majemuk menjari beranak daun tiga ganda dua (biternatus).sebagai contoh Aegopodium sp.
Daun Majemuk Bangun Kaki (pedatus)
Daun ini mempunyai susunan seperti daun majemuk menjari,tetapi dua anak daun yang paling pinggir tidak duduk pada ibu tangkai, melainkan pada tangkai anak daun yang disampingnya.
Daun Majemuk Campuran (Digitatopinnatus)
Daun majemuk campuran adalah daun majemuk ganda yang mempunyai cabang-cabang ibu tangkai memencar seperti jari dan terdapat pada ujung ibu tangkai daun, tetapi pada cabang- cabang ibu tangkai ini terdapat anak-anak daun yang tersusun menyirip. Jadi daun majemuk campuran adalah campuran susunan yang menjari dan menyirip, ch. daun sikejut (Mimosa pudica L). Daun sikejut bukanlah merupakan daun majemuk campuran sejati, tetapi adalah daun majemuk menyirip genap ganda dua yang sempurna. Hanya saja pada daun ini letak kedua pasang ibu tangkainya tadi sedemikian dekat satu sama lain, hingga seakan-akan terdapat empat cabang tangkai pada ujung ibu tangkai daunnya.
Tata Letak Daun Pada Batang (Phyllotaxis atau Dispositio Foliorum)
Bagian batang atau cabang tempat duduknya daun disebut buku-buku batang (nodus).
Dan bagian ini seringkali tampak sebagai bagian batang yang sedikit membesar dan melingkar batang sebagai suatu cincin, seperti pada bambu (Bambusa sp.), tebu (Saccharum officinarum L.) dan semua rumput pada umumnya. Duduknya daun pada batang memiliki aturan yang disebut tata letak daun.
a. Untuk mengetahui bagaimana tata letak daun pada batang, harus ditentukan terlebih dahulu berapa jumlah daun yang terdapat pada suatu buku-buku batang.
1. Pada tiap-tiap buku-buku batang hanya terdapat satu daun
Tata letak daunnya dinamakan : Tersebar (Folia sparsa).
Jika untuk mencapai daun yang tegak lurus dengan daun pertama tadi mengelilingi batang a kali, dan jumlah daun yang dilewati selama itu adalah b, maka perbandingan kedua bilangan tadi akan merupakan pecahan a/b, yang dinamakan juga : Rumus daun atau Divergensi.
Garis-garis tegak lurus (Garis vertikal) yang menghubungkan antara 2 daun pada batang dinamakan : Ortostik. Garis piral melingkari batang yang menghubungkan daun-daun berturut-turut dari bawah ke atas menurut urutan tua mudanya dinamakan : Spiral genetik.
Pecahan a/b menunjukkan jarak sudut antara dua daun berturut-turut, jika diproyeksikan pada bidang datar. Jarak sudut antara dua daun berturut-turut pun tetap dan besarnya adalah a/b x 360′, yang disebut : sudut divergensi.
Tumbuhan dengan tata letak daun tersebar, ternyata pecahan a/bnya, dapat terdiri atas pecahan-pecahan : ½, 1/3, 2/5, 3/8, 5/13, 8/21 dst. yang disebut deret Fibonacci.
Angka-angka diatas memperlihatkan sifat berikut :
- Tiap suku dibelakang suku kedua (jadi suku ketiga dst.) merupakan suatu pecahan, yang pembilangnya dapat diperoleh dengan menjumlah kedua pembilang dua suku yang ada di depannya, dan penyebutnya merupakan hasil penjumlahan kedua penyebu dua suku yang di depannya, atau
- Tiap suku dalam deretan itu merupakan suatu pecahan yang pembilangnya merupakan selisih antara penyebut dan pembilang suku yang di depannya, dan penyebutnya adalah jumlah penyebut suku di depanya dengan pembilang suku itu sendiri.
Pada tumbuhan dengan tata letak daun tersebar, kadang-kadang duduk daun rapat berjejal-jejal karena ruas-ruas batang amat pendek, sehingga duduk daun pada batang tampak hampir sama tinggi, dan sangat sukar untuk menentukan urut-urutan tua mudanya. Daun-daun
yang mempuyai susunan demikian disebut suatu : roset (rosula).
Roset ada 2 macam :
a. roset akar, yaitu jika batang amat pendek, sehingga semua daun berjejal-jejal diatas tanah, ch. pada lobak (Raphanus sativus L.) dan tapak liman (Elephantopus scaber L.).
b. roset batang, jika daun yang rapat berjejal-jejal itu terdapat pada ujung batang, ch. pada pohon kelapa (Cocos nucifera L.) dan bermacam –macam palma lainnya.
Pada cabang-cabang yang mendatar atau serong keatas, daun-daun dengan tata letak tersebar dapat teratur sedemikian rupa pada suatu bidang datar, dan membentuk suatu pola seperti mosaik (pola karpet). Susuna daun yang demikian itu disebut mosaik daun.
2. Pada tiap buku-buku batang terdapat dua daun
Pada setiap buku-buku terdapat 2 daun yang berhadapan (terpisah oleh jarak sebesar 180′). Pada buku-buku batang berikutnya biasanya kedua daunnya membentuk suatu silang dengan dua daun yang dibawahnya tadi. Tata letak daun yang demikian ini dinamakan : berhadapan-bersilang (folia opposita atau folia decussata), ch. pada mengkudu (Morinda citrifolia L.), soka (Ixora poludosa Kurz.), dll.
3. Pada tiap bulu-buku batang terdapat lebih dari dua daun
Tata letak daun yang demikian ini dinamakan : berkarang (Folia verticillata),dapat a.l. ditemukan pada pohon pulai (Alstonia scholaris R.Br.), alamanda (Allamanda cathartica L.), oleander (Nerium oleander L.).
Bagan (Skema) dan diagram tata letak daun
a. Bagan tata letak daun
Batang tumbuhan digambarkan sebagai silinder dan padanya digambar membujur ortostik-ortostiknya demikian pula buku-buku batangnya. Daun-daun digambar sebagai penampang melintang helaian daun yang kecil. Pada bagan akan terlihat misalnya pada daun dengan rumus 2/5 maka daun-daun nomor 1, 6, 11, dst atau daun-daun nomor 2, 7, 12, dst akan terletak pada ortostik yang sama.
b. Diagram tata letak daun atau disingkat diagram daun
Untuk membuat diagramnya batang tumbuhan harus dipandang sebagai kerucut yang memanjang, dengan buku-buku batangnya sebagai lingkaran-lingkaran yang sempurna. Pada
setiap lingkaran berturut-turut dari luar kedalam digambarkan daunnya, seperti pada pembuatan bagan tadi dan di beri nomor urut. Dalam hal ini perlu diperhatikan, bahwa jarak antara dua daun adalah 2/5 lingkaran, jadi setiap kali harus meloncati satu ortostik. Spiral genetikya dalam diagram daun akan merupakan suatu garis spiral yang putarannya semakin keatas digambar semakin sempit.
Spirostik dan Parastik
Garis-garis ortostik yang biasanya lurus ke atas, dapat mengalami perubahan-perubahan arah karena pengaruh bermacam faktor. Garis-garis ortostik dapat menjadi garis spiral yang tampak melingkari batang pula. Dalam keadaan yang demikian spiral genetik sukar untuk
ditentukan, dan letak daun pada batang mengikuti ortostik yang telah berubah menjadi garis spiral tadi, keadaan ini dinamai : Spirostik. Spirostik terjadi karena pertumbuhan batang tidak lurus tetapi memutar. Akibatnya ortostiknya ikut memutar dan berubah menjadi spirostik, ch. :
- Pacing (Costus speciosus Smith), mempunyai satu spirostik.
- Bupleurum falcatum, mempunyai dua spirostik.
- Pandan (Pandanus tectorius Sol.), memperlihatkan tiga spirostik.
Pada tumbuhan yang letak daunnya cukup rapat ch. kelapa sawit (Elaeis guinensis), duduk daun seakan-akan menurut garis-garis spiral ke kiri atau kekanan. Tampaknya lalu ada dua spiral ke kiri dan kekanan. Garis-garis spiral ini disebut : Parastik. Juga garis-garis spiral yang tampak pada buah nenas yang menunjukkan aturan letak mata-mata pada buah nenas tadi adalah parastik-parastik.
15.5. BAGIAN-BAGIAN LAIN PADA TUMBUHAN, METAMORFOSIS AKAR,
BATANG, DAN DAUN
a. Kuncup (gemma)
Kuncup adalah calon tunas, jadi terdiri atas calon batang dan calon daun-daunnya. Tidak semua kuncup dapat berkembang menjadi bagian tumbuhan yang baru. Ada yang bertahun-tahun tetap berupa kuncup saja. Kuncup ini dinamakan kuncup tidur atau kuncup laten. .
Menurut tempatnya kuncup dibedakan dalam 3 macam :
1. Kuncup ujung (gemma terminalis), terdapat pada ujung-ujung batang, cabang-cabang dan ranting-ranting.
2. Kuncup ketiak (gemma axillaris), terdapat didalam ketiak daun.
3. Kuncup liar (gemma adventicius), tidak terdapat pada ujung atau ketiak daun. Menurut tempatnya kuncup liar dapat dibedakan seperti berikut :
- Disembarang tempat pada batang, biasanya menghasilkan wiwilan atau tunas air, ch. pada pohon coklat (Theobroma cacao L.)
- Pada tepi daun, dapat menghasilkan tumbuhan baru, ch. pada cocor bebek (Kalanchoe pinnata Pers.).
- Pada akar, juga dapat menjadi tumbuhan baru, ch. pada sukun (Artocarpus communis Forst.)
Berdasarkan tujuannya maka kuncup dapat pula dibedakan seperti berikut :
1. Kuncup daun (gemma foliifera), kuncup berkembang menjadi tunas yang mendukung daun-daun.
2. Kuncup bunga (gemma florifera), kuncup berkembang menjadi bunga.
3. Kuncup campuran (gemma mixtra), yaitu kuncup yang berkembang menghasilkan tunas dengan daun-daun dan bunga.
Melihat ada atau tidaknya perlindungan bagi kuncup, dapat pula dibedakan :
1. Kuncup telanjang (gemma nudus), yaitu kuncup tidak mempunyai alat-alat pelindung.
2. Kuncup tertutup (gemma cllausus), yaitu kuncup yang mempunyai perlindungan yang menyelubungi kuncup tadi.
1. Rimpang (rhizoma), sesungguhnya adalah batang beserta daunnya yang terdapat di dalam tanah, bercabang-cabang dan tumbuh mendatar, dan dari ujungnya dapat tumbuh tunas yang muncul di atas tanah dan merupakan satu tumbuhan baru.
2. Umbi (tuber), merupakan suatu badan yang membengkak, bangun bulat, seperti kerucut atau tidak beraturan, merupakan tempat penimbunan makanan pula seperti rimpang, dapat merupakan penjelmaan batang, dan akar. Oleh sebab itu umbi dibedakan dalam :
- Umbi batang (tuber caulogenum), merupakn penjelmaan batang.
- Umbi akar (tuber rhizogenum), merupakan metamorfosis akar.
3. Umbi lapis (bulbus) adalah penjelmaan batang beserta daunnya. Dinamakan umbi lapis karena memperlihatkan susunan yang berlapis-lapis, yang terdiri atas daun-daun yang telah menjadi tebal, lunak dan berdaging.
c. Alat pembelit atau sulur (cirrhus)
Menurut asalnya alat-alat pembelit dapat dibedakan atas :
1. Cabang pembelit (sulur dahan atau sulur cabang), yaitu alat pembelit yang terjadi dari cabang atau tunas, ch. air mata pengantin (antigonon leptopus).
2. Daun pembelit (sulur daun), yaitu alat pembelit yang biasanya merupakan penjelmaan suatu begian daun, jadi bukan berasal dari daun seluruhnya.
3. Akar pembelit, yaitu akar yang berubah menjadi suatu alat pembelit ch., pada panili (Vanilla planifolia).
d. Piala (ascidium) dan gelembung (utriculus)
Alat-alat tersebut merupakan metamorfosis daun atau sebagian daun dan lazimnya digunakan untuk menangkap serangga (insectivora) :
- Piala (ascidium), biasanya merupakan ujung daun yang di ubah menjadi badan menyerupai piala yang lengkap dengan tutupnya. Ch. Nepenthes ampullaria.
- Gelembung (utriculus), terdapat pada tumbuhan pemakan serangga yang hidup di air, ch. rumput gelembung (Utricularia flexuosa).
e. Duri (spina)
Menurut asalnya duri dapat dibedakan dalam :
a. Duri dahan (spina caulogenum), penjelmaan cabang atau dahan ch. pada (Bougainvillea spectabilis).
b. Duri daun (spina phyllogenum), metamorfosis daun, seperti terdapat pada kaktus (Cactus opuntia)
c. Duri akar (Spina rhizogenum), yaitu akar yang menjadi keras dan mempunyai ujung-ujung yang tajam, seperti ch. terdapat pada gembili (Dioscorea aculeata).
d. Duri daun penumpu (spina stipulogenum), berasal dari daun penumpu. Ch. pada susura (Euphorbia trigona).
f. Alat-alat tambahan (organa accessoria)
Bergantung pada susunan dalamnya, alat-alat ini dibedakan dalam 3 golongan :
1. Papila (papillae), yaitu benjolan pada permukaan suatu alat, yang merupakan peninggian dinding sel yang sebelah luar. Ch. pada bunga lelang (Clitoria ternatea).
2. Rambut-rambut atau trikoma (trichoma), yaitu alat-alat tumbuhan yang berupa rambut atau sisik yang pada pembentukannya hanya kulit luar tubuh tumbuhan saja. Trikoma
pada tumbuhan dapat berupa :
- Sisik bulu (ramentum), ialah bulu-bulu yang pipih yang menutupi batang atau bagian-bagian tumbuhan yang lain. Ch. pada pakis haji (Cycas rumphii).
- Sisik (lepis), bagian-bagian yang pipih menempel rapat pada alat-alat tumbuhan, ch. tangkai daun, terdapat pada sisi bawah daun durian (Durio ziberthinus).
- Bulu-bulu atau rambut halus (pilus). Bulu-bulu atau rambut ini bermacam-macam bentuk dan susunanya, ada yang bercabang dan ada yang seperti bintang. Ch. pada daun waru (Hibiscus tiliaceus).
- Rambut kelenjar (pilus capitatus), bentuknya seperti bulu-bulu umumnya, tetapi dari bagian ujungnya dapat dikeluarkan suatu zat, ch. semacam resin, terdapat pada daun tembakau (Nicotiana tabacum).
4. Emergensia (emergentia), yaitu alat-alat tambahan yang tidak hanya tersusun atas bagian-bagian kulit luar, akan tetapi bagian yang lebih dalam daripada kulit luar ikut pula mengambil bagian dalam pembentuknnya. Yang digolongkan dalam emergensia yaitu :
a. Rambut-rambut gatal atau perangsang (stimulus), yaitu rambut-rambut yang ujungnya mudah patah dan jika sudah patah ujungnya menjadi alat semacam jarum penyuntik yang tajam, mudah menusuk kulit dan memasukkan zat-zat yang memberikan rasa gatal dan panas pada kulit, terdapat pada daun kemaduh (Laportea stimulans).
b. Duri tempel (aculeus), duri yang mudah ditanggalkan dari pendukungnya, terdapat pada bunga mawar (Rosa sp).
15.6. ALAT PERKEMBANGBIAKAN
(Organum Reproductivum)
Alat perkembangbiakan tumbuhan dapat dibedakan dalam dua golongan, yaitu :
1. Alat perkembangbiakan vegetatif atau aseksual, yaitu bagian tubuh tumbuhan yang tidak didahului oleh peristiwa perkawinan (peleburan sel kelamin jantan dan betina)
2. Alat perkembangbiakan generatif atau seksual, yaitu alat perkembangbiakan yang terjadi melalui peristiwa perkawinan.
15.6.1. BUNGA (FLOS)
Jumlah Bunga dan Tata Letaknya pada Suatu Tumbuhan
Tumbuhan yang hanya menghasilkan satu bunga saja dinamakan tumbuhan berbunga tunggal (planta uniflora), sedangkan lainnya tumbuhan berbunga banyak (planta multiflora).
Tempat bunga pada tumbuhan :
a. Pada ujung batang (flos terminalis), ch. bunga coklat, kembang merak (Caesalpinia pulcherrima swartz)
b. Di ketiak daun (flos lateralis)
Jumlah Bunga Dan Tata Letaknya Pada Suatu Tumbuhan
Tumbuhan yang hanya menghasilkan satu bunga saja dinamakan tumbuhan berbunga tunggal (planta uniflora) ch. bunga coklat (Zephyranthus rosea Lindl) biasanya terdapat pada ujung batang, sedangkan lainnya tumbuhan berbunga banyak (planta multiflora).
Menurut tempatnya, bunga dibedakan atas :
a. Bunga pada ujung batang (flos terminalis), ch. bunga coklat, kembang merak (Caesalpinia pulcherrima Swartz)
b. Bunga di ketiak daun (flos lateralis atau flos axillaris), ch. kembang sepatu (Hibiscus rosa-sinensis L.), kembang telang (Clitoria ternatea L.)
Susunan bunga yang banyak jumlahnya :
- Terpencar atau terpisah-pisah (flores sparsi), misalnya pada kembang sepatu.
- Berkumpul membentuk suatu rangkaian dinamakan bunga majemuk (anthotaxis atau
inflorescentia), ch. pada kembang merak.
Bunga Majemuk (Anthoraxis, Inflorescentia)
Bagian-bagian bunga majemuk :
A. Bagian-bagian yang bersifat seperti batang atau cabang, yaitu :
1. Ibu tangkai bunga (pedunculus, pedunculus communis atau rhachis), merupakan terusan batang atau cabang.
2. Tangkai bunga (pedicellus), yaitu cabang ibu tangkai yang mendukung bunga.
3. Dasar bunga (receptaculum), yaitu tangkai bunga yang mendukung bagian-bagian bunga lainnya.
B. Bagian-bagian yang bersifat seperti daun, a.l.:
1. Daun-daun pelindung (bractea) yaitu daun yang dari ketiaknya muncul cabang-cabang ibu tangkai atau tangkai bunga,
2. Daun tangkai (bracteola), yaitu satu atau dua daun kecil yang terdapat pada tangkai bunga. Pada Dicotypedoneae biasanya terdapat dua daun tangkai, sedang pada Monocotiledoneae hanya terdapat satu daun tangkai yang letaknya di dalam bidang median, di bagian atas tangkai bunga.
3. Seludang bunga (spatha), yaitu daun pelindung yang besar, seringkali menyelubungi seluruh bunga majemuk waktu belum mekar, ch. pada pohon kelapa (Cocos nucifera L.), iles-iles (Amorphophallus variabilis BI ).
4. Daun-daun pembalut (bractea involuclaris, involucrum), yaitu sejumlah daun- daun pelindung yang tersusun dalam suatu lingkaran, ch. bunga matahari (Helianthus annuus L.),
5. Kelopak tambahan (epicalix), yaitu bagian-bagian serupa daun yang berwarna hijau, tersusun dalam suatu lingkaran dan terdapat di bawah kelopak, ch. pada bunga kembang sepatui (Hibiscusrosa-sinensis L.), kapas (Gossypium sp.)
6. Daun-daun kelopak (sepalae).
7. Daun-daun mahkota atau daun tajuk (petalae).
8. Daun-daun tenda bunga (tepalae), jika kelopak dan mahkota sama bentuk dan warnanya ,
9. Benang – benang sari (stamina),
10. Daun-daun buah (carpella).
Bunga majemuk dan bagian - bagiannya
Bunga majemuk dibedakan atas :
a. Bunga majemuk tak berbatas (inflorescentia racemosa, inflorescentia botryoldes atauinflorescentia centripetala), yaitu ibu tangkainya dapat tumbuh terus, dengan cabang-cabang dapat bercabang lagi atau tidak, dan mempunyai susunan “acropetal” (semakin muda semakin dekat dengan ujung ibu tangkai), dan bunga mekar berturut-turut dari bawah ke atas.
Jika dilihat dari atas, nampak bunga mulai mekar dari pinggir menuju ke pusat, maka bunga dinamakan inflorescentia centripetala, ch. kembang merak (caesalpinia pulcherrima swartz), mangga (Mangifera indica L.).
b. Bunga majemuk berbatas (inflorescentia cymosa atau infloescentia centrifuga, inflorescentiadefinita), yaitu ujung ibu tangkainya selalu ditutup dengan suatu bunga, jadi pertumbuhannya terbatas. Ibu tangkai dapat bercabang-cabang, dan tiap cabang juga selalu mendukung suatu bunga pada ujungnya. Bunga yang mekar dulu ialah bunga yang terdapat di sumbu pokok atau ibu tangkainya, jadi dari tengah ke pinggir (jika dilihat dari atas), oleh sebab itu dinamakan : inflorescentia centrifuga.
a. Majemuk tak berbatas
b. Majemuk berbatas
Melihat jumlah cabang pada ibu tangkai, bunga majemuk berbatas dibedakan lagi dalam tiga
macam :
- Bersifat : “monochasial”, jika ibu tangkai hanya mempunyai satu cabang, ada kalanya lebih (dua cabang), tetapi tidak pernah berhadapan, dan yang satu lebih besar daripada yang lainnya. Cabang yang besar selanjutnya mengeluarkan satu cabang saja. Bunga majemuk semacam ini ditemukan pada berbagai jenis tumbuhan yang berbiji tunggal (monocotyledoneae), kapas (cossypium sp).
- Bersifat “dichasial”, jika dari ibu tangkai keluar dua cabang yang berhadapan, terdapat pada tumbuhan dengan bunga berbibir (Labiate), dll.
11. Bersifat “pleiochasial”, jika dari ibu tangkai keluar lebih dari dua cabang pada suatu tempat yang sama tingginya pada ibu tangkai tadi, ch. pada bunga oleander (Nerium oleander L).
c. Bunga majemuk campuran (inflorescentia mixta), yaitu bunga mejemuk yang memperlihatkan baik sifat-sifat bunga majemuk berbatas maupun bunga majemuk tak berbatas.
Bunga majemuk tak berbatas memiliki beberapa bentuk yang disebut dengan :
A. Ibu tangkai tidak bercabang-cabang.
1. Bunga tandan (racemus atau botrys); bunga bertangkai nyata, duduk pada ibu tangkainya. Contohnya kembang merak.
2. Bunga bulir (spica); sepeti tandan tetapi tidak bertangkai contohnya bunga jarong (Stachytarpheta jamaicensis Vahl.).
3. Bunga untai atau bunga lada (amentum), seperti bulir tetapi ibu tangkai hanya mendukung bunga-bunga yang berkelamin tunggal dan runtuh seluruhnya (bunga jantan), yang betina menjadi buah contohnya pada sirih (Piper betle L.)
4. Bunga tongkol (spadix), seperti bulir tetapi ibu tangkai besar, tebal dan sering kali berdaging, contohnya iles-iles (Amorphophalus variabilis Bl.), jagung (Zea mays L.).
5. Bunga payung (umbella); dari ujung ibu tangkai mengeluarkan cabang-cabang yang sama panjangnya. Terdapat pada suku Umbelliferae.
6. Bunga cawan (corymbus); ujung ibu tangkai melebar dan merata seperti cawan.
7. Bunga bongkol (capitulum); menyerupai bunga cawan tetapi tanpa daun-daun pembalut dan ujung ibu tangkai biasanya membengkak sehingga seluruhnya berbentuk seperti bola.
8. Bunga periuk (hypanthodium); dibedakan atas :
- ujung ibu tangkai menebal, berdaging, bentuk seperti gada, bunga-bunganya meliputi seluruh bagian yng menebal tadi sehingga bentuknya bulat atau silinder. Daun-daunpembalut tidak ada, contohnya pada keluwih (Artocarpus communis Forst.), nangka (Artocarpus integra Merr.).
- ujung ibu tangkai menebal, berdaging, bentuk sepeti periuk, bunga-bunganya terdapat di dalam periuk tadi contohnya pada anggota marga lo (Ficus sp).
B. Ibu tangkai bercabang-cabang dan cabangnya bercabang lagi.
9. Bunga malai (panicula); ibu tangkai bercabang secara monopodial, juga cabang-cabangnya (tandan majemuk). Contohnya bunga mangga (Mangifera indica L.).
10. Bunga malai rata (corymbus ramosus); ibu tangkai dan percabangannya membentuk suatu bidang datar atau agak melengkung, contohnya bunga asoka (Ixora grandiflora Zoll. Et Mor.), kirinyu (Sambucus javanica Bl.).
11. Bunga payung majemuk (umbella composita); bunga payung yang bagian-bagiannya berupa suatu payung kecil (umbellula). Contohnya pada adas (Foeniculum vulgare Mill.) dan wortel (Daucus carota L.).
12. Bunga tongkol majemuk yaitu bunga tongkol yang ibu tangkainya bercabang-cabang dan masing-masing cabang tersusun seperti tongkol pula, contohnya pada kelapa (Cocos nucifera L.) dan palmae umumnya.
13. Bunga bulir majemuk; ibu tangkai bunga bercabang-cabang dan masing-masing cabang mendukung bunga-bunga yang tersusun bulir pula, contohnya bunga jagung (Zea mays L.) yang jantan dan bunga jenis rumput umumnya.
Bunga majemuk berbatas dapat dibedakan atas beberapa bentuk yang disebut dengan :
1. Anak payung menggarpu (dichasium); pada ujung ibu tangkai daun terdapat satu bunga, kemudian di bawahnya terdapat dua cabang yan sama panjangnya dan masing-masing mendukung satu bunga pada ujungnya. Bunga yang mekar lebih dulu adalah bunga yang terdapat pada ujung ibu tangkainya, contohnya bunga melati (Jasminum sambac Ait.).
2. Bunga tangga atau bunga bercabang seling (cinccinnus); ibu tangkainya bercabang dan cabangnya bercabang-cabang lagi, tetapi tiap kali bercabang hanya terbentuk satu cabang saja yang arahnya berganti kiri dan kanan, contohnya pada buntut tikus (Heliotropium indicum L.).
3. Bunga sekerup (bostryx); ibu tangkai bercabang-cabang dan tiap kali bercabang terbentuk satu cabang ke kiri atau ke kanan saja dengan sudut 90′ terhadap yang sebelumnya sehingga seperti arah sekerup atau spiral, contohnya bunga kenari (Canarium commune L.).
4. Bunga sabit (drepanium), seperti bunga sekerup tetapi semua percabangan terletak pada satu bidang, contohnya pada tumbuhan suku Juncaceae.
5. Bunga kipas (rhipidium), seperti bunga bercabang seling, semua bunga terletak pada satu bidang dan semua bunga memiliki tinggi yang sama, contohnya paada suku Iridaceae.
15.6.2. Bagian-bagian Bunga
Bunga pada umumnya mempunyai bagian-bagian berikut:
a. Tangkai bunga (pedicellus) yaitu bagian bunga yang masih jelas bersifat batang
b. Dasar bunga (receptaculum) yaitu ujung tangkai yang melebar dengan ruas-ruas yang amat pendek.
c. Hiasan bunga (perianthium) yaitu bagian bunga yang merupakan penjelmaan dari daun.
Dibedakan menjadi:
- kelopak (calyx) yaitu bagian hiasan bunga yang merupakan lingkaran luar, biasanya berwarna hijau dimana daun-daun kelopak satu sama lain dapat berlekatan dapat pula terpisah-pisah
- tajuk bunga atau mahkota bunga (corolla) yaitu bagian hiasan bunga yang terdapat pada lingkaran dalam biasanya tidak berwarna hijau lagi.
d. Alat-alat kelamin jantan, metamorfosis daun yang menghasilkan serbuk sari.
e. Alat-alat kelamin betina biasanya disebut putik.
Berdasarkan bagian-bagian yang terdapat pada bunga, dapat dibedakan menjadi:
i. Bunga lengkap atau bunga sempurna yang dapat terdiri atas 1 lingkaran daun kelopak, 1 lingkaran daun mahkota, 1 lingkaran benang sari dan satu lingkaran benang sari dan 1 lingkaran daun buah.
ii. Bunga tidak lengkap atau bunga tidak sempurnayaitu jika salah satu alat kelaminnya tidak ada.
Kelamin Bunga
Berdasarkan alat kelaminnya bunga terbagi atas :
1. Bunga banci atau berkelamin dua (hermaphroditus); yaitu bunga yang padanya terdapat benang sari maupun putik.
2. Bunga berkelamin tunggal (unisexualis), jika pada bunga hanya terdapat salah satu dari kedua alat kelamin tersebut.
3. Bunga mandul atau tidak berkelamin.
Tumbuhan berdasarkan kelamin bunganya dibedakan atas :
1. Berumah satu (monoceus); tumbuhan yang mempunyai bunga jantan dan bunga betina pada satu individu.
2. Berumah dua (dioceus); bunga jantan dan bunga betina terpisah tempatnya artinya ada individu yang hanya memiliki bunga jantan saja atau bunga betina saja, contohnya salak (Zalacca edulis Reinw.).
3. Poligami (polygamus); jka pada satu tumbuhan terdapat bunga jantan, bunga betina dan bunga banci bersama-sama, misalnya pepaya (Carica papaya L.).
Simetri Pada Bunga
Berdasarkan bidang simetrinya, bunga terbagi atas :
1. Asimetris; bunga tidak memiliki bidang simetri, contohnya bunga tasbih (Canna hybrida Hort.).
2. Setangkup tunggal (monosimetris atau zygomorphus); bunga hanya memiliki satu bidang simetri yang membagi bunga menjadi dua bagian yang setangkup. Sifat ini ditunjukkan dengan lambang (anak panah). Contohnya bunga telang (Clitoria ternatea L.) (setangkup tegak), bunga Corydalis (setangkup mendatar), bunga kecubung (Datura metel L.) (setangkup miring).
3. Setangkup menurut dua bidang atau ganda (bilateral simetris atau disimetris), bidang bunga dapat dibuat dua bagian yang setangkup menurut dua bidang simetris yang tegak lurus satu sama lain, contonya bunga lobak (Raphanus sativus L.) dan bunga suku Crucifera.
4. Beraturan atau simetri banyak (polysimetris atau actinomorphus); bunga memiliki banyak bidang simetris, contohnya bunga lilia gereja (Lilium longifolium Thumb.). Sifat ini ditunjukkan dengan tanda * (bintang). Kelopak (Calyx)
Kelopak tersusun atas bagian-bagian yang dinamakan daun kelopak atau sepala. Daun-daun kelopak ini memiliki sifat :
1. Berlekatan (gamosepalus); bagian bawah kelopak berlekatan satu sama lain.
2. Lepas atau bebas (polysepalus); daun-daun kelopak satu sama lain benar-benar terpisah, tidak berlekatan.
Tajuk Bunga atau Mahkota Bunga (Corolla)
Tajuk bunga tersusun atas daun-daun tajuk atau petala dengan sifat-sifat :
1. Berlekatan (sympetalus, gamopetalus atau monopetalus).
2. Lepas atau bebas (choripetalus, dialypetalus atau polypetalus).
3. Daun-daun tajuk tidak ada atau kecil sekali. Bunga tanpa tajuk (apetalus) ini dinamakan bunga telanjang (flos nudus).
Benang Sari (Stamen)
Benang sari merupakan metamorfosis daun yang bentuk dan fungsinya telah disesuaikan sebagai alat kelamin jantan. Benang sari memiliki 3 bagian, yaitu :
1. Tangkai sari (filamentum)
2. Kepala sari (anthera); di dalamnya biasanya memiliki 2 ruang sari (theca) dan masing-masing ruang sari memiliki 2 ruangan kecil (loculus) dan di dalam loculus inilah terdapat serbuk sari atau tepung sari (pollen).
3. Penghubung ruang sari (connectivum); merupakan bagian penghubung tangkai sari dengan kepala sari.
Berdasarkan jumlahnya pada bunga, benang sari dibedakan atas :
1. Benang sari banyak; dalam satu bunga terdapat lebih dari 20 benang sari, contohnya anggota suku Myrtaceae.
2. Jumlah benang sari 2x jumlah daun tajuknya; benang sari biasanya tersusun 2 lingkaran, lingkaran luar dan dalam. Berdasarkan duduknya terhadap daun tajuk dibagi lagi atas :
- diplostemon; benang-benang sari pada lingkaran luar duduk berseling dengan daun-daun tajuk, contoh kembang merak (Caesalpinia pulcherrima Swartz.).
- obdiplostemon; benang-benang sari pada lingkaran dalam duduknya berseling dengan daun-daun tajuknya., contohnya bunga geranium (Pelargonium odoratissimum Hort.).
3. Benang sari sama banyak dengan daun tajuk atau kurang. Terbagi atas :
- episepal; benang sari berhadapan dengan daun - daun kelopak.
- epipetal; benangg sari berhadapan dengan daun - daun tajuk. Putik  (Pistillum)
Putik juga merupakan metamorfosis daun yang berfungsi sebagai alat kelamin betina tumbuhan. Putik tersusun atas daun-daun buah atau carpellum, daun-daun buah sebagai keseluruhan dinamakan gynaecium. Daun-daun buah inilah nantinya yang akan menjadi bagian buah yang paling pinggir atau kulit buah. Bagian - bagian putik adalah :
1. Bakal buah (ovarium); bagian putik yang membesar dan duduk pada dasar bunga.
2. Tangkai kepala putik (stylus); bagian putik berbentuk benang di atas bakal buah.
3. Kepala putik (stigma); bagian putik paling atas.
Sel telur terdapat di dalam bakal biji (ovulum) dan bakal biji terdapat dalam bakal buah.
Bakal biji akan menjadi biji (semen) dan bakal buah akan menjadi buah (fructus).
Bakal Buah (ovarium)
Berdasarkan letaknya terhadap dasar bunga, bakal buah dibedakan atas :
1. Bakal buah menumpang (superus); yaitu bakal buah duduk di atas dasar bunga sehingga letaknya lebih tinggi, sama tinggi atau mungkin lebih rendah dari tepi dasar bunga tetapi bagian samping bakal buah tidak pernah berlekatan dengan dasar bunga.
2. Bakal buah setengah tenggelam (hemi inferus); yaitu bakal buah duduk pada dasar bunga yang cekung, tempat duduk bakal buah selalu lebih rendah dari tepi dasar bunga dan sebagian dinding bakal buah berlekatan dengan dasar bunga.
3. Bakal buah tenggelam (inferus); seluruh bagian samping bakal buah berlekatan dengan dasar bunga.
Tembuni (Placenta)
Tembuni adalah bagian bakal buah yang menjadi tempat duduknya bakal-bakal biji.
Berdasarkan letaknya tembuni dibedakan atas :
1. Parietal; tembuni terletak pada dinding-dinding bakal buah.
2. Sentral; tembuni terletak pada poros atau pusat bakal buah.
3. Aksilar; tembuni terletak di sudut tengah pada bakal buah yang beruang lebih dari dua dan tembuninya terdapat pada sudut-sudut pertemuan daun-daun buah yang melipat ke dalam.
Rumus Bunga
Rumus bunga ditunjukkan oleh 4 bagian pokok yaitu :
1. Kelopak; dinyatakan dengan huruf K singkatan Kalix.
2. Tajuk atau mahkota; dinyatakan dengan huruf C singkatan corolla.
3. Benang sari; dinyatakan dengan huruf A singkatan androecium.
4. Putik; dinyatakan dengan huruf G singkatan gynaecium.
Jika kelopak dan mahkota sama bentuk maupun warnanya maka untuk menyatakan bagian tersebut kita gunakan huruf P singkatan perigonium. Jika bunga mempunyai 5 daun kelopak, 5 daun mahkota, 10 benang sari, dan putik yang tersusun oleh 1 daun buah serta bersifat simetri 1 maka rumus bunganya adalah :
K 5, C 5, A 10, G 1.
Jika bunga memiliki 6 daun tenda bunga, 6 benang sari dan sebuah putik yang tersusun dari 3 daun buah serta bersifat simetri banyak maka rumus bunganya adalah :
* P 6, A 6, G 3.
15.7. BUAH (Fructus)
Buah pada tumbuhan umumnya dapat dibedakan dalam dua golongan, yaitu :
a. buah semu atau buah tertutup, yaitu buah terbentuk dari bakal buah beserta bagian-bagian lain bunga, yang malahan menjadi bagian utama buah ini (lebih besar, lebih menarik perhatian, dan seringkali merupakan bagian buah yang bermanfaat, dapat dimakan), sedang buah yang sesungguhnya kadang-kadang tersembunyi.
b. buah sungguh atau buah telanjang, yang melulu terjadi dari bakal buah, dan jika ada bagian bunga lainnya yang masih tinggal bagian ini tidak merupakan bagian buah yang berarti.
Penggolongan Buah Semu.
Buah semu dapat dibedakan atas :
a. buah semu tunggal, yaitu buah terjadi dari satu bunga dengan satu bakal buah. Pada buah ini selain bakal buah ada bagian lain bunga yang ikut membentuk buah, misalnya : tangkai bunga, pada buah jambu monyet dan kelopak bunga pada buah ciplukan.
b. buah semu ganda, jika pada satu bunga terdapat lebih dari satu bakal buah yang bebas satu sama lain, dan kemudian masing-masing dapat tumbuh menjadi buah, tetapi di samping itu ada bagian lain pada bunga itu yang ikut tumbuh, dan merupakan bagian buah yang mencolok (dan seringkali yang berguna), misalnya pada buah arbe (Fragraria vesca L.)
c. buah semu majemuk, ialah buah semu yang terjadi dari bunga majemuk, tetapi seluruhnya dari luar tampak seperti satu buah saja, misalnya buah nangka (Artocarpus integra Merr.), dan keluwih (Artocarpus communis Forst.), yang terjadi dari ibu tangkai bunga yang tebal dan berdaging, beserta daun-daun tenda bunga yang pada ujungnya berlekatan satu sama lain, hingga merupakan kulit buah semu ini.
Penggolongan Buah Sejati (Buah Sungguh).
Buah sejati pertama-tama dibedakan terlebih dahulu dalam 3 golongan, yaitu :
1. buah sejati tunggal, ialah buah sejati yang terjadi dari satu bunga dengan satu bakal buah saja. Buah ini dapat berisi satu biji atau lebih, dapat pula tersusun dari satu atau banyak daun buah dengan satu atau banyak ruangan, misalnya :
- buah mangga (Mangifera indica L.), mempunyai satu ruang dengan satu biji,
- buah pepaya (Carica papaya L.), terjadi dari beberapa daun buah dengan satu ruang dan banyak biji,
- buah durian (Durio zibethinus Murr.), yang terdiri atas beberapa daun buah, mempunyai beberapa ruang, dalam tiap ruangnya terdapat beberapa biji.
2. buah sejati ganda, terjadi dari satu bunga dengan beberapa bakal buah yang bebas satu sama lain, dan masing-masing bakal buah menjadi satu buah, misalnya pada cempaka (Michelia champaka Bail.).
3. buah sejati majemuk, yaitu buah yang berasal dari suatu bunga majemuk, yang masing- masing bunganya mendukung satu bakal buah, tetapi setelah menjadi buah tetap berkumpul, sehingga seluruhnya tampak seperti buah saja, misalnya pada pandan (Pandanus tectorius Sol.).
Buah Sejati Tunggal.
Buah sejati tunggal dapat dibedakan lagi dalam dua golongan, yaitu :
a. buah sejati tunggal yang kering (siccus), yaitu buah sejati tunggal yang bagian luarnya keras dan mengayu seperti kulit yang kering, misalnya buah kacang tanah (Arachis hypogoea L.), padi (Oryza sativa L.), dll.
b. buah sejati tunggal yang berdaging (carnosus), ialah jika dinding buahnya menjadi tebal berdaging. Dinding buah seringkali dengan jelas dapat dibedakan dalam tiga lapisan
yaitu :
- kulit luar (exocarpium atau epicarpium), lapisan tipis, tetapi kuat atau kaku seperti kulit dengan permukaan yang licin.
- kulit tengah (mesocarpium) biasanya tebal berdaging atau berserabut, dan jika lapisan ini dapat dimakan, maka lapisan inilah yang dinamakan daging buah (sarcocarpium), misalnya pada mangga (Mangifera indica).
- kulit dalam (endocarpium), yang berbatasan dengan ruang yang mengandung bijinya, cukup tebal dan keras misalnya pada kenari (Canarium commune L.), kelapa (Cococ nucifera L.).
Buah Sejati Ganda.
Buah sejati ganda adalah buah yang terjadi dari satu bunga dengan banyak bakal buah yang masing-masing bebas, dan kemudian tumbuh menjadi buah sejati, tetapi kesemuanya tetap berkumpul pada satu tangkai.
Menurut sifat masing-masing buah yang berkumpul tadi, buah sejati ganda dapat dibedakan dalam :
a. buah kurung ganda, misalnya pada mawar (Rosa hybrida Hort.), dalam badan yang berasal dari dasar bunganya yang berbentuk periuk terdapat banyak buah-buah kurung.
b. buah batu ganda. Pada jenis-jenis rubus (Rubus fraxinifolius Poir.).bunganya mempunyai banyak bakal buah, yang kemudian masing-masing tumbuh menjadi buah batu.
c. buah bumbung ganda, berasal dari bunga dengan beberapa bakal buah yang masing-masing tumbuh menjadi buah bumbung, terdapat a.l. pada pohon cempaka (Michelia champaka L.).
d. buah buni ganda, seperti di atas, tetapi bakal buah berubah menjadi buah buni, misalnya srikaya (Annona squamosa L.).
Buah Sejati Majemuk.
Sama halnya dengan buah sejati ganda, buah sejati majemuk dapat dibedakan atas :
a. buah buni majemuk, jika bakal buah masing-masing bunga dalam bunga majemuk membentuk suatu buah buni, misalnya pada nenas (Ananas comosus Merr.). Pada buah nenas pada pembentukan buah ikut pula mengambil bagian daun-daun pelindung dan daun-daun tenda bunga sehingga keseluruhannya nampak sebagai satu buah saja.
b. buah batu majemuk, misalnya terdapat pada pandan (Pandanus tectorius Sol.). Pada pandan rangkaian bunga betinanya setelah mengalami penyerbukan, berubah menjadi buah batu majemuk, yang masih kelihatan sebelah luarnya. Bahwa kelompokan buah itu adalah kumpulan banyak buah.
c. buah kurung majemuk, misalnya pada bunga matahari (Helianthus annus L.). Bunga tumbuhan ini terdiri atas bunga-bunga mandul di tepi dan bunga yang subur di tengah.
Dan karena tiap bunga yang subur itu setelah penyerbukan pembuahan berubah menjadi sebuah buah kurung, maka seluruh bunga akan berubah menjadi suatu buah kurung majemuk.
15.8. BIJI (Semen)
Pada awalnya biji duduk pada suatu tangkai yang keluar dari papan biji atau tembuni (placenta). Tangkai pendukung biji itu disebut talu pusat (funiculus). Bagian biji tempat pelekatan tali pusat dinamakan pusar biji (hilus). Jika biji sudah masak biasanya tali pusarnya putus, sehingga biji terlepas dari tembuninya. Bekas tali pusat umumnya nampak jelas pada biji.
Pada biji ada kalanya tali pusar ikut tumbuh, berubah sifatnya menjadi salut atau selaput biji (arillus). Bagian ini ada yang merupakan selubung biji yang sempurna, ada yang hanya menyelubung sebagai biji saja.
Salut biji ada yang :
- Berdaging atau berair, dan seringkali dapat dimakan, misalnya pada biji durian (Durio zibethinus Murr), biji rambutan (Nephelium lappaceum L.). dll.
- Menyerupai kulit dan hanya menutupi sebagian biji, misalnya pada biji pala (Myristica fragrans Houtt). Salut biji pala dinamakan marcis, yang seperti bijinya sendiri digunakan pula sebagai bumbu masak dan berbagai macam keperluan lainnya, antara lain sebagai bahan obat.
Bagian-bagian biji dapat dibedakan sebagai berikut :
a. Kulit Biji (spermodermis)
b. Kulit pusar (funiculus)
c. Inti biji atai isi biji (nucleus seminis)
Pada dasarnya biji mempunyai susunan yang tidak berbeda dengan bakal biji, tetapi dipergunakan nama-nama yang berlainan untuk bagian-bagian yang sama asalnya, misalnya :
Integumentum pada bakal biji, kalau sudah menjadi biji merupakan kulit biji (spermodermis).
KULIT BIJI (Spermodermis)
Kulit biji berasal dari selaput bakal biji (integumentum). Oleh sebab itu biasanya kulit biji (dari tumbuhan biji tertutup (Angiospermae) terdiri aras dua lapisan, yaitu :
Lapisan Kulit Luar (testa), ada yang tipis, ada yang kaku seperti kulit, ada yang keras seperti kayu atau batu. Bagian ini merupakan pelindung utama bagian biji yang di dalam. Lapisan luar ini dapat memperlihatkan warna dan gambaran yang berbeda-beda: merah, biru, perang, kehijau-hijauan, ada yang licin rata, mempunyai permukaan keriput.
a. Lapisan Kulit Dalam (tegmen), tipis seperti selaput, dinamakan juga kulit ari.
Pada pembentukan kulit biji dapat pula ikut serta bagian bakal biji yang lebih dalam daripada integumentumnya, misalnya lain bagian jaringan nuselus yang terluar.
Biji yang kulitnya terdiri atas dua lapisan itu umumnya adalah biji tumbuhan biji tertutup (Angiospermae). Pada tumbuhan biji talanjang (Gymnospermae), biji malahan mempunyai tiga lapisan seperti pada biji belinjo (Gnetum gnemon K), padahal bakal biji tumbuhan biji telanjang umumnya hanya mempunyai satu integementum saja.
Ketiga lapisan kulit biji seperti pada melinjo itu masing-masing dinamakan :
a. Kulit luar (sarcotesta), biasanya tebal berdaging, pada waktu masih muda berwarna hijau, kemudian berubah menjadi kuning, dan akhirnya merah.
b.Kulit tengah (sclerotesta), suatu lapisan yang kuat dan keras, berkayu, menyerupai kulit dalam (endocarpium) pada buah batu.
c.Kulit dalam (endotesta), biasanya tipis seperti selaput, serigkali melekat erat pada inti biji
Pada kulit luar biji itu masih dapat ditemukan bagian-bagian lain, misalnya :
1.Sayap (ala), alat tambahan berupa sayap pada kulit luar biji, dan dengan demikian biji mudah dipencarkan oleh angin, ch. pada spatodea (Spathodea campanulata P.B.), kelor (Moringa oleifera Lamk).
2.Bulu (coma), yaitu penonjolan sel-sel kulit luar biji yang berupa rambut-rambut yang halus, memudahkan biji ditiup oleh angin, ch. pada kapas (Gossypium), biduri (Calotropis gigantea Dryand).
3.Salut biji (arillus), yang biasanya berasal dari pertumbuhan tali pusar, misalnya pada biji durian (Durio zibethinus Murr), dll.
4. Salut Biji semu (arillodium), seperti salu biji, tetapi tidak berasal dari tali pusar. Melainkan tumbuh dari bagian sekitar liang bakal biji (micropyle). Macis pada biji pala sebenarnya adalah suatu salut biji semu.
5. Pusar biji (hilus), yaitu bagian kulit luar biji bekas perlekatan dengan tali pusar, biasanya kelihatan kasar dan mempunyai warna yang berlainan dengan bagian lain kulit biji. Pusar biji jelas kelihatan pada biji tumbuhan berbuah polong, misalnya ; Kacang panjang (Vigna Sinensis Edl), kacang merah (Phaseolus vulgaris L). Dll.
6. Liang biji (micropyle), ialah liang kecil bekas jalan masuknya buluh serbuk sari ke dalam bakal biji pada peristiwa pembuahan. Tepi liang inii seringkali tumbuh menjadi badan berwarna keputih-putihan, lunak, yang disebut karunkula (caruncula). Jika badan yang berasal dari tepi liang ini sampai merupakan salut biji, maka disebut salut biji semu (arillodium).
7. Bekas-bekas pembuluh pengangkutan (chalaza), yaitu tempat pertemuan integumen dengan nuselus, masih kelihatan pada biji anggur (Vitis vinifera.L).
8. Tulang biji (raphe), yaitu tali pusar pada biji, biasanya hanya kelihatan pada biji yang berasal dari bakal biji yang mengangguk (anatropus), dan pada biji biasanya tak begitu jelas lagi, masih kelihatan misalnya pada biji jarak (Ricinus communis L).
Tali Pusar (Funiculus)
Tali pusar merupakan bagian yang menghubungkan biji dengan tembuni, jadi merupakan tangkainya biji. Jika biji masak, biasanya bijii terlepas dari tali pusarnya (tangkai biji), dan pada biji hanya tampak bekasnya yang dikenal sebagai pusar biji (lihat perihal kulit biji).
Inti Biji (Nucleus Seminis)
Inti biji ialah semua bagian biji yang terdapat di dalam kulitnya, oleh sebab itu inti biji juga dapat dinamakan isi biji.
a. Lembaga (embryo), yang merupakan calon individu baru,
b. Putih Lembaga (albumen), jaringan berisi cadangan makanan untuk masa permulaan kehidupan tumbuhan baru (kecambah) sebelum dapat mencari makanan sendiri.
15.9. Lembaga (Embryo)
Lembaga adalah calon tumbuhan baru, yang nantinya akan tumbuh menjadi tumbuhan baru. Lembaga telah memperlihatkan ketiga bagian utama tumbuhan, yaitu :
a. Akar lembaga atau calon akar (radicula), yang biasanya kemudian akan tumbuh tersu merupakan akar tunggang (untuk tumbuhan yang tergolong dalam Dicotyedoneae).
b. Daun Lembaga (cotyledon), merupakan daun pertama suatu tumbuhan. Daun lembaga dapat mempunyai fungsi yang berbeda-beda.
- Sebagai tempat penimbunan makanan, jumlahnya biasanya dua, dan duduk berhadapan pada sisi yang rata tadi.
- Sebagai alat untuk melakukan asimilas
- Sebagai alat pengisap makanan untuk lembaga dari putih lembaga. Dalam hal ini daun lembaga itu merupakan suatu alat yang tipis, merupakan bagian yang memisahkan putih lembaga dari lembaganya. Karena bentuknya yang seperti perisai kecil, alat itu dinamakan skutelum (scutellum). Biji tampak utuh, dan bagian ini (daun lembaga tadi) tidak tampak dari luar.
c. Batang Lembaga (cauliculus), dapat dibedakan dalam dua bagian, yaitu :
- Ruas batang di atas daun lembaga (interodium epicotylum),
- Ruas batang di bawah daun lembaga (internodium hypocotylum).
Putih Lembaga (Albumen)
Putih lembaga adalah bagian biji, yang terdiri atas suatu jaringan yang menjadi tempat cadangan makanan bagi lembaga. Tidak setiap biji mempunyai putih lembaga. Seperti misalnya pada biji tumbuhan berbuah polong (Leguminosae), cadangan makanan tidak tersimpan dalam putih lembaga, melainkan dalam daun lembaga, oleh sebab itu daun lembaganya menjadi tebal.
Melihat asalnya jaringan yang menjadi tempat penimbunan zat makanan cadangan tadi kita dapat membedakan putih lembaga dalam :
a. Putih lembaga dalam (endospermium), jika jaringan penimbun makanan itu terdiri atas sel-sel yang berasal dari inti kandung lembaga sekunder yang kemudian setelah dibuahi oleh salah satu inti sperma lalu membelah-belah menjadi jaringan penimbun makanan ini. Hanya dapat ditemukan pada tumbuhan biji tertutup (Angiospermae).
b. Putih lembaga luar (perispremium), jika bagian ini berasal dari bagian biji di luar kandung lembaga, entah dari nuselus entah dari selaput bakal biji.
Biji yang sebagian besar terdiri atas putih lembaga dalam, misalnya biji jagung (Zea mays L.) dan biji rumput (Gramineae) umumnya, sedang biji yang untuk sebagian besar hanya terdiri atas putih lembaga luar ialah biji lada (Piper nigrum L.). Ada pula biji yang cadangan makanannya tersimpan baik dalam putih lembaga luar maupun dalam, jadi kedua-duanya ada pada biji tadi, seperti misalnya pada biji pala (Myristica fragrans Houtt.)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar